8 Ayat Yang Pantang Diucapkan Kepada Anak-anak. Jom Semak Senarai Ini!

Assalalaikum wbt & Salam 7 sen 🙂

Sebelum ini aku ada kongsikan 5 Ayat Keramat Untuk Mengawal Emosi Anak Sulung Terhadap Adik-adik. Sudah baca ke belum? Kalau belum, pergi baca sekarang 🙂

Kali ini, aku ingin berkongsikan ayat-ayat yang tidak seharusnya keluar daripada mulut seorang ibu atau bapa. Aku tak nafikan, ayat-ayat ini semua pernah juga aku dan isteri ungkapkan. Tak tahu pula perkataan tu bersifat “tajam” dan “deep” , mampu mengguris lubuk hati anak-anak dan memberi kesan negatif dalam jangka masa panjang.

Tapi, kadang-kadang… ibu bapa juga membuat kesilapan. Biasalah. Dah tahu ini, kalau boleh cuba elakkan selepas ini ya..

Antaranya ialah dengan menyebut beberapa perkataan yang tidak seharusnya disebut oleh mereka.

8 Ayat Yang Pantang Diucapkan Kepada Anak

#1 “Berhenti menangis sekarang!”

Memanglah anda berang sebab anak menangis tanpa sebab. Tapi, jika anda sebut perkataan ini pada mereka, mereka akan rasa yang diri mereka terlalu bodoh kerana tak dapat berhenti menangis.

Kadangkala, mereka tak dapat kawal apa yang mereka rasa. Apabila anda sebut ayat ini, mereka fikir anda tak benarkan mereka ada “emosi“.

Cuba pujuk dengan ayat yang lebih positif seperti –

Tak mengapa kamu menangis. Tapi… kamu kena faham, apa yang kamu buat ini salah.

#2 “Ibu/Abah kecewa dengan kamu!”

Biasanya, ayat ini akan diungkap mana-mana ibu bapa yang kecewa dengan anak masing-masing.

Semuanya mungkin sebab tingkah laku anak tersebut atau kerana ibu bapa terlampau dibuai kesedihan dan kekecewaan.

Apabila anak anda melakukan kesalahan, jangan terus kecam mereka. Beri mereka masa untuk memikirkan “apa tindakan yang betul“.

Anda boleh saja sebut –

Tindakan kamu tadi salah. Jom kita bincang, okay?”

Kan lebih lembut?

#3 “Kamu tak cukup bagus!”

Apabila anda mengatakan yang anak anda kekurangan sesuatu atau tak cukup bagus, mereka akan mula meragui diri sendiri.

Maka, hilang semua keyakinan mereka. Tumbesaran mereka juga terganggu, kerana menganggap mereka tak cukup bagus dalam hidup ini.

Ibu bapa yang bijak boleh saja menyebut –

Kamu sudah cukup bagus. Nanti kita cuba dengan lebih baik, okay?”

Sejuk sikit hati anak itu.

#4 “Kamu ini tak berguna, lah!”

Jangan sesekali sebut ayat ini pada anak anda. Jika anak anda mendengar kata-kata ini, mereka akan hilang keyakinan diri dan tak mahu mencuba lagi.

Kasihan mereka! Anda boleh saja sebut –

Tak semua orang sempurna, sayang. Tapi kamu boleh buat dengan lebih baik lain kali. Jangan risau, okay?

#5 “Budak besar tak akan takut.”

Semua budak akan merasai ketakutan. Dan tugas anda adalah untuk melindungi mereka!

Ajar anak anda untuk berhadapan dengan ketakutan mereka, bukan dengan melarikan diri!

Cuba sebut –

Tak apa kalau takut. Semua orang takut kadang-kadang. Tapi ibu ada sesuatu yang boleh membantu.

#6 “Kamu anak yang jahat!”

Anda tak sepatutnya membuatkan anak-anak merasa diri mereka jahat, walaupun tindakan yang mereka lakukan terbukti salah.

Cuba guna frasa yang lebih positif untuk menerangkan pada mereka yang perbuatan tersebut salah dan tidak bagus. Cuba –

Apa yang kamu buat ini tak baik. Jangan buat lagi, ya?

#7 “Ibu buat semua perkara demi kamu!”

Aduh! Dia kan anak anda? Memang patut pun anda buat semua perkara demi mereka.

Malunya jika anda sebut ayat ini pada anak-anak. Mereka tak diminta untuk dilahirkan. Anda yang sepatutnya menjaga mereka.

#8 “Kamu gemuk!”

Anda tak seharusnya melukakan hati anak-anak dengan ayat ini. Mereka sudah tahu yang mereka gemuk, jadi tak payah ingatkan mereka.

Rumah sepatutnya menjadi tempat yang selamat buat anak-anak. Jangan biar mereka rasa mereka dibuli.

Jika anda melabel anak-anak dengan perkataan negatif ini, mereka akan mengalami masalah pemakanan dan memahami imej badan yang tak sihat.

Cuba guna ayat seperti –

Ibu cuba nak jadi sihat. Kamu nak cuba juga? Jom lah cuba sekali. Ibu tak mahu cuba seorang-seorang!

Ha, kan lebih bijak?

Nota: Terima kasih https://my.theasianparent.com untuk perkongsian ini.

Hati-hati dengan apa yang diucapkan pada anak-anak anda. Jangan biarkan mereka membesar dengan “perasaan benci” terhadap diri sendiri malah juga pada anda. Benda itu tidak sihat!

 

Nota: Penulis sangat mengalu-alukan kalian untuk ‘SHARE’ artikel ini dengan yang lain. Mungkin usaha ini nampak biasa-biasa, tetapi ianya jua adalah satu PELABURAN. Kebaikan dan manfaat yang disebarkan, insyaAllah kita sama-sama memperoleh pahala sebagai bekalan di Alam sana.

JMR

JMR writes about parenting from a Dad's perspective. To contact JMR, please send me a message at mjdetroit83@gmail.com. Thank you!

More Posts - Website

Follow Me:
TwitterFacebookGoogle PlusYouTube

16 Comments

  1. Betul tu.. Kadang2 tanpa sengaja.. Emosi kadang2 x menentu.. Itu yang kluar macam2 ayat yang tak ptut di ungkap..

  2. Kena jaga apa yang kita nak katakan pada anak-anak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge
Protected by WP Anti Spam