February 20, 2020

Pengalaman Dayyan dan Danish ke Muzium Negara.

Hari ini sudah 3 Septermber. Ini bermakna hampir sudah 3 suku daripada tahun 2019 telah kita tinggalkan. Hari Sabtu lepas juga, kita telah menyambut Hari Kemerdekaan yang ke-62. Dan keesokan harinya, tahun baru bagi kalendar Islam, 1441 masihi.

Hujung minggu lepas, pekerja-pekerja di Malaysia menikmati cuti yang panjang, Sabtu, Ahad dan Isnin. Hujung minggu depan dan seterusnya juga telah digazetkan cuti pada hari Isnin, sekaligus kami masih ada 2 kali cuti hujung minggu yang panjang.

Yang next 2 cuti hujung minggu panjang tu, kita reserve dulu.

Nak cerita tentang hujung minggu yang lepas.

Memandangkan bulan ini adalah bulan kemerdekaan dan aku tidak berpeluang membawa Dayyan dan Danish menikmati kemeriahan perarakan semperna Merdeka di Dataran Putrajaya, aku membuat keputusan untuk membawa mereka menikmati dan memahami keamanan yang sedang kita kecapi. Ah dua okjektif dalam satu perjalananlah kiranya tu.

Rancangan asal aku dan wife aku adalah untuk “playing tourist” di sekitar ibu kota.

Kami park kereta di Sunway Giza dan menaiki MRT di stesen MRT Surian. Mengikut rancangan awal, kami akan berhenti di stesen MRT Bukit Bintang dan berjalan di sekitar segitiga emas Kuala Lumpur.

Cuaca best, takdelah terlalu panas mahupun hujung. Dari stesen MRT Bukit Bintang kami berjalan kaki ke Pavilion. Sempat bergambar bersama Ironman di pintu masuk Pavilion sebelum berjalan di sekitarnya.

Dayyan dan Danish ni pantang nampak Toy’r Us atau LEGO shop. Pasti nak ajak masuk melihat koleksi LEGO terkini.

Aku beruntung mempunya anak lelaki seperti mereka sebab, masuk kedai toys mana-mana pun, memang tak pernah meraung atau menangis meminta permainan. “Window shopping” sudah cukup memberi mereka nikmat.

Dah puas mereka mencuci mata, tiada satu pun yang berkenan di hati. Perut pun dah berkeroncong, Danish pun dah bising minta makan. Kat Pavilion KL ni, aku mesti blur nak makan kat mana. Kami menuju ke food court tetapi selera kami hilang bila terlalu ramai orang sedang menjamu selera. Mujur kami perasan outlet Tony Romas di Pavilion masih ada tempat yang kosong. Bolehlah, lagi ada pakej ‘kids eat for free’..hehe

Sebaik habis menjamu selera, Danish dah kepenatan dan ajak balik. Sejenis Danish ni, kalau dia dah dapat apa yang dia nak atau kepenatan, memang dia akan ajak naik balik. Lagi pun, dia seronok lagi naik MRT daripada buang masa di area Bukit Bintang ni.

Hari masih awal, rugi pula kalau terus balik ke rumah.

Jadi, dari MRT Bukit Bintang, kami berhenti di stesen MRT Muzium Negara. Pertama kali Dayyan dan Danish dengar perkataan ini, diorang tertanya tempat apakah ini. Aku jawab secara panjang lebar, tapi aku pasti mereka konpius dengan penerangan aku. “Tempat mainan ke ddy?”

Dari MRT Muzium Negara, kami berjalan kaki ke pintu masuk Muzium Negara. Aku membeli tiket RM4 untuk dua orang dewasa. Dayyan dan Danish masuk secara Percuma (kanak-kanak bawah 12 tahun). Yey!

Masuk je dari pintu utama, aku rasa lega. Ada penghawa dingin maa..

Dayyan teruja gila dapat masuk ke Muzium Negara ini.

Ada 4 Galeri Utama. Galeri A : Sejarah Awal , Galeri B: Kerajaan-Kerajaan Melayu, Galeri C : Era Kolonial dan Galeri D : Malaysia Kini.

Dari Galeri A membawa ke Galeri D, Dayyanlah paling banyak soalan yang dia tanya. Yang menjadi masalahnya, dia tak nak baca ayat-ayat yang menceritakan peristiwa sejarah yang berlaku. Oh ye, dia tak mahir lagi membawa ayat yang panjang-panjang.

Kalau tahu pun, banyak lagi perkataan pertama kali dia jumpa. Jadi, aku dan wife terpaksalah terang secara lebar satu persatu. Boleh tahan jenuh gak nak menjawab dan nak bagi dia faham. Sabar. Budak dalam fasa macam ni memang banyak soalannya.

Hampir dua jam jugalah kami berada di ruangan Galeri. Antara kami berempat, Dayyanlah yang paling teruja. Danish pula, dari galeri A membawa ke D, asyik dok pegang tangan mommy je sebab takut. Maklumlah, cahaya di ruangan galeri di muzium sekadar samar-samar.

Bas mini lejen.
Bergambar di depan Istana Satu

Pertama kali Dayyan dan Danish melihat ‘rumah’ design macam ni. Actually, bukan rumah, itu adalah replika Istana Satu.

“Istana Satu” ini dibina oleh Al-Marhum Sultan Zainal Abidin III, Sultan Negeri Terengganu pada tahun 1884, di dalam kawasan kota Istana Maziah, Kuala Terengganu. Bangunan daripada kayu cengal ini mempunyai seni bina yang berunsurkan rumah Melayu tradisional Negeri Terengganu iaitu “Rumah Terengganu Tiang Dua Belas”.

Istana Satu yang dipamerkan ini adalah merupakan sebahagian dari bangunan istana yang lengkap, dimana sebahagian lagi diletakkan di Muzium Terengganu. Tak pe nak, ddy ni orang Teganu pun tak pernah jumpa lagi Istana Satu ini di negeri sendiri :-p

Lebih kurang 3 jam juga kami spend masa di Muzium Negara. Cuaca pun boleh tahan. Aku pun macam dah penat giler sebab cuaca panas dan kurang minum air. Dah tu, dari MRT Muzium Negara ke MRT Surian, kena berdiri sepanjang perjalanan. Penat tapi aku masih gagah lagi, mungkin sebab pengambilan ekstrak kunyit hitam Black G pada setiap pagi, jadi tenaga aku lebih daripada biasa..hehe..

Masuk masuk je kereta, terus aku tertidur. Jawabnya, wife la kena drive hingga ke rumah..hehehe

JMR

Yo, it's me, JMR!

View all posts by JMR →

One thought on “Pengalaman Dayyan dan Danish ke Muzium Negara.

  1. Aku sampai sekarang umur dh 3 series pun x pernah masuk muzium. memang tak de dalam plan pun nak bawak anak-anak g sini. apsal ntah. ahahahahah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *